Mengejar Paten Perangkat Lunak? Perhatikan Ini

Pada tahun 2010, teknologi ponsel Android inovatif Google menjadi sasaran tidak kurang dari 12 tuntutan pelanggaran dari saingannya Apple, Oracle, Microsoft, dan lainnya.

Sebagian dari masalahnya adalah benturan budaya antara penganut gaya lama terhadap hak kekayaan intelektual dan penganut lingkungan open source slot gacor hari ini lebih baru dan lebih kolaboratif. Tapi intinya selalu uang: Miliaran dolar bermain dalam apa yang hanya bisa digambarkan sebagai perantara modal intelektual.

Titik fokus dalam perang paten adalah pusat data, metode yang digunakan perusahaan untuk mengumpulkan, menganalisis, dan menyimpan sejumlah besar informasi yang mereka kumpulkan selama jutaan transaksi.

Menyadari bahwa informasi adalah mata uang baru, Google baru-baru ini membeli lebih dari 1.000 paten basis data dari IBM dengan jumlah uang yang tidak diungkapkan. Sesuai dengan komitmen yang diakui perusahaan untuk open source, Google membuat sebagian dari pengetahuan itu publik dan Facebook segera menggantinya untuk digunakan dalam teknologi manajemen data mereka sendiri.

Aturan keterlibatan dalam rantai makanan perusahaan akan menentukan bahwa Google sekarang harus mengejar Facebook karena melanggar patennya.

Apakah itu akan terjadi? Tetap disini.

Penemuan dapat menempatkan perusahaan di garis depan untuk mendapatkan banyak uang. Facebook, yang diluncurkan pada tahun 2004 tetapi menjadi sangat populer pada tahun 2006, saat ini memiliki penilaian pasar sebesar $50 miliar menurut Goldman Sachs.

Tetapi Facebook seperti sesama perusahaan media sosial Twitter dan LinkedIn, rentan di depan penemuan: Dengan hanya 12 paten dalam portofolionya, dibandingkan dengan ribuan dalam portofolio Microsoft, kecuali jika Facebook ingin menemukan kembali roda setiap kali mengubah perubahan, apa pun inovasi perangkat lunak yang ingin dibuat perusahaan untuk platformnya kemungkinan akan ditentang di pengadilan.

Keberuntungan Dapat Dibuat Dari Paten Perangkat Lunak

Kekayaan besar sedang dimainkan dalam permainan perangkat lunak. Electronic Arts (EA) yang berbasis di Silicon Valley, pengembang dan distributor game digital terbesar di Amerika Serikat dan dunia Barat dengan 16 persen dari total pangsa pasar, baru-baru ini membeli PopCap Games yang berbasis di Seattle seharga $750 juta dalam bentuk tunai dan persediaan. Bukan pengembalian yang buruk bagi tiga pendiri yang baru satu dekade lalu bekerja di luar rumah mereka sendiri.

Ketiganya telah mendirikan perusahaan pada awalnya untuk mempromosikan permainan poker strip online yang mereka sebut Foxy Poker. Untungnya bagi para fanatik Bejeweled, Foxy Poker terlalu bersifat cabul untuk pasar game rumahan dan tidak cukup buruk untuk pasar porno. Tidak lama kemudian mereka menciptakan permainan Diamond Mind yang sangat adiktif yang mana Microsoft, yang melisensikan permainan untuk sementara waktu, berganti nama menjadi Bejeweled.

Menariknya, salah satu pendiri PopCap dan Chief Creative Officer Jason Kapalka mengakui bahwa setidaknya beberapa mekanik inti Bejeweled diangkat dari game Rusia Tetris Attacks. Namun, tidak ada tuntutan hukum yang tertunda pada akun itu.

Keberuntungan Bisa Hilang Dalam Game Perangkat Lunak

Keberuntungan juga bisa hilang dalam permainan perangkat lunak. Atau potensi keberuntungan. Salah satu cara utama adalah melalui gugatan pelanggaran paten.

Spotify yang berbasis di Swedia adalah layanan streaming musik online yang menggunakan teknologi peer-to-peer yang dimodifikasi untuk memungkinkan pengguna mendengarkan jutaan lagu serta berbagi lagu ini dengan teman-teman. Valuasi pasarnya telah mencapai sekitar satu miliar dolar. Sejak 2008, itu menarik lebih dari sepuluh juta pengguna Eropa yang rajin, dan ketika baru-baru ini mengumumkan rencana untuk tersedia bagi pengguna Amerika, mendaftar 70.000 pada minggu pertama. Spekulasi tentang kemungkinan pengembangan bisnis Spotify/Facebook adalah topik yang hangat diperdebatkan di berbagai kalangan keuangan.

Namun pada akhir Juli 2011, Spotify digugat atas pelanggaran kekayaan intelektual oleh sebuah perusahaan perangkat lunak bernama PacketVideo, pencetus teknologi musik streaming yang menjadi Next Big Thing satu dekade lalu.

Apakah jas itu memiliki kelebihan?

Para ahli mengatakan teknologi – paten AS 5.636.276 – cukup luas. Tentu saja luasnya klaim kekayaan intelektualnya tidak mengurangi posisi Apple dalam perangnya melawan ponsel Android, saingan utama iPhone miliknya sendiri.

Jika pengadilan menemukan PacketVideo dalam kasus ini, setiap perusahaan streaming musik dapat menemukan dirinya di depan senjata mereka, dan kekayaan luar biasa yang menghindari pendiri perusahaan satu dekade lalu ketika mereka memulai bisnis akhirnya bisa menjadi milik mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.